judul gambar
judul gambar

KPK Berbalas Pantun Disambut Warganet, Jalan-jalan ke Toko Sorban, Singgah Sebentar Beli Sorban, Bukan Soal Ada Taliban Tapi Lupa Sumpah Jabatan

Jakarta, indonesiadetik.com – Viral dimedia sosial (Medsos) dengan adanya unggahan dari akun KPK, seperti layaknya sedang berbalas pantun, yang menurutnya, “Jalan-jalan ke kota bekasi singgah sebentar ke warung nasi
Hari gini masih korupsi malu lah sama anak istri”

Selamat Hari Jumat, Semangat pagi pagi pagi!!,” tulisnya. (16/4/21) sekitar pukul 8:00 Wib.

Sepertinya tidak terelakan beragam komentar pun bermunculan dengan membalas pantun, seperti halnya:

Memasak ikan di dalam panci. Paling enak di campur terasi. Gayanya aja kayak selebriti. Isi dompetnya hasil korupsi. Hiih memalukan,” sindir @heni_nuraeni***

Kemudian dilanjuti dengan yang lainnya, Ngiringan ah..

Balanja borong tapi bayar nanti
Meh katingal beunghar kulkas sagala eusi. Mun katewak say goodbye bari seuri. Asup tipi asa selebriti.
Teu nanaon sumpah janji
Asal beuteung sakulawargi kaeusi
Padahal nungguan siksa nu pasti
Poho kena larangan gusti
Mere dahar anak istri.

Buah batu sareng ci cadas padahal aaku teh bilang ay lap yu eh malah dadas.

Nuju edisi sadboy cenah teh. sendalna ical teu tiasa ameung.

Baca Juga:  Walikota Dumai H. Paisal Kukuhkan Anggota Paskibraka 2021

“Jalan2 ke kota Bandung, jangan lupa beli peuyeum. Kalo cuma bisa buat pantun, buat apa anggaran 1,3triliun…”

Selamat cari truk, semangat…cari cari cari!!

Jalan2 ke kota Jakarta,
Kanan-kiri kulihat ada tugu, Ada tugu bambu mesum, ada tugu batu bertuah, ada tugu peti mati, ada tugu cermin ajaib, ada juga ngecat genteng. Ada panen pohon di monas, ada juga Formula E, ada juga Rumah “0” Rupiah, Kapan diusutnya KPK RI.

Jalan jalan ke kota Bekasi
Ada truk membawa ilalang
Hari gini masih korupsi
Ada truk bisa ilang.

Jalan-jalan ke bukit Kapur
Jangan lupa nangkap belalang
Jangan heran Masiku kabur
Truk segede gaban aja bisa hilang.

Nak duo pantun sairiang
Jalan jalan ke kota Bekasi
Truk bawa ilalang berhenti karena tilang.
Hari ini masih korupsi
Setelah truk ilang jangan sampai KPK pula yang ilang.

Jalan2 ke jakarta
Singgah di monas beli es cream
Ada korupsi di dki
Ko kpk gak berani? Malu ahhhh.

Baca Juga:  Dana Desa Untuk Bantuan Karang Taruna dan PAUD di Duga Syarat Penyimpangan

Jalan2 kebekasi tidak lupa beli beras hari gini bilang korupsi DKI eh iya juga kan ada dugaan kasus sumber waras.. beli burger di campur duren wah lu bener bener bangat keren ……..?

Ikan bawal, udah basi,
Tahu susut, campur cabe,
Ngaku pengawal anti korupsi,
Tapi malu ngusut formula-e. Rasa sayangee rasa sayang sayangeee.

Jalan² ke toko sorban
Singgah sebentar beli sorban
Bukan soal ada taliban
Tapi lupa sumpah jabatan.

Jalan jalan ke pasar baru
Pulangnya beli nasi Padang
Bukan hanya Harun Masiku
Truk bawa Barbuk aja bisa hilang

Selamat hari Korupsi
Klo udah gak sanggup mendingan mundur aja.

Jalan-jalan ke pasar nangka
Singgah sebentar ke warung nasi
Buat apa ada kpk
Klo masih aja ada korupsi.

Jalan jalan ke Kramat Jati, sama temen naik taksi.
Percuma saja ada KPK RI, kalau korupsi gak bisa berhenti.

Buah delima dari Pasar Turi, walau jauh tetep dicari. Malulah KPK RI terima gaji, kalau gak bisa cegah korupsi.

Baca Juga:  Terduga Koruptor Leha-leha di Senayan, Apa Khabar KPK?

Ngabuburit cari buah timun suri
Carinya sampai ke pasar turi
Masa korupsi cuma malu sama anak istri. Seharusnya malu sama seluruh warga NKRI.

“Jalan-jalan ke kota bekasi singgah sebentar ke warung nasi
Hari gini truk Segede gitu kok bisa hilang
Malu lha sama rakyat. Selamat Hari Jumat.

Jalan2 dimedan buruk..
Siap2 pergi ke kantor..
Kali ini kehilangan truk..
Besok2 kehilangan kantor..

Jalan2 ke Bengkulu.
singgah dulu di kota Lampung.
Keq mana kasus Harun masiku?
Lihat kerja Kelen koq saya bingung.

Seperti diketahui sudah lebih dari berbulan bulan (Setahun) lebih, Harun Masiku belum berhasil ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Mantan calon anggota legislatif Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) itu masih hilang, entah di mana rimbanya.

Harun berhasil lolos dari operasi tangkap tangan (OTT) KPK pada 8 Januari 2020. Saat itu, dan tujuh orang lainnya.

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron mengatakan Harun berada di luar negeri ketika terjadi OTT. Harun sempat melancong ke Singapura pada 6 Januari. (***)

Bagikan :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *