judul gambar

Dinas Pertanian Bukittinggi Gelar Sosialisasi Lomba Cipta Menu B2SA dan Pengolahan Pangan Lokal

Bukittinggi, indonesiadetik.com – Sabtu, (03/12/22). Guna mendorong percepatan penganekaragaman pangan, maka perlu dilakukan berbagai upaya baik dari sisi hulu maupun hilir.

Dari sisi hilir, strategi yang dilakukan meliputi pengembangan pengolahan pangan lokal berbasis industri rumah tangga, serta kampanye atau gerakan sosialisasi dan promosi untuk merubah mindset masyarakat dalam pola konsumsi pangan.

Sejalan dengan itu, Pemerintah Kota Bukittinggi melalui Dinas Pertanian dan Pangan mensosialisasikan penerapan pangan yang beragam, bergizi, seimbang dan aman dalam Lomba Cipta Menu Beragam, Bergizi, Seimbang dan Aman ( B2SA) serta lomba Pengolahan Pangan Lokal (non beras dan non terigu), rencananya akan digelar pada tanggal 14 Desember 2022.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan melalui Sekretaris Dinas Pertanian dan Pangan Abdul Halim, SPi, MSi menyatakan untuk menyamakan persepsi pelaksanaan lomba maka diadakanlah sosialisasi ini dengan menghadirkan Ibu-ibuĀ  Hebat Kota Bukittinggi.

Baca Juga:  Maju Bursa Ketum PSSI, LaNyalla Siap Berantas Mafia Sepakbola

Hadir di sosialisasi ini perwakilan Kelompok UP3HP, Kelompok Wanita Tani, perwakilan 24 Kelurahan, perwakilan TPKK kelurahan, TP PKK Kecamatan, dan Penyuluh Pertanian di Aula Badan Keuangan Belakang Balok Jumat, 2 Desember 2022.

Ketua TP-PKK Kota Bukittinggi melalui Ketua Pokja 3 TP-PKK Yetty Asra, SP, MM menyampaikan untuk lomba B2SA, Kota Bukittinggi belum pernah menang di tingkat Provinsi, besar harapan kita semua dari pelajaran, kesalahan dan kekurangan yang telah dirangkum, tahun selanjutnya kita mampu bersaing di tingkat Provinsi dan Nasional.

Di akhir arahannya beliau menyampaikan salam sayang dari Ibu Walikota kepada ibu-ibu Hebat Kota Bukittinggi, semoga kita menjadi terbaik dari yang baik.

Dewi Utami, SPd selaku narasumber menjelaskan kriteria yang dinilai dalam Lomba B2SA yaitu :

Baca Juga:  Heri Jerman : Kolaborasi Forkompimda Kunci Sukses Pembangunan.

1. Penilaian Resep (20%)

Dengan memperhatikan kebutuhan gizi masing-masingĀ  keluarga, susunan menu, jumlah porsi 1( satu) hari 4 (empat) anggota keluarga, kandungan gizi (energi, protein, lemak) da perkiraan anggaran biaya.

2. Penilaian pada saat display sebesar (80%)

Meliputi Keseimbangan porsi (10%), keanekaragaman antara kelompok pangan (20%), penggunaan pangan fungsional yang dapat meningkatkan gizi keluarga untuk mencegah stunting (10%), cita rasa (35%), kreativitas pengolahan dan Penyajian (25%).

 

Menu digarnis secantik mungkin, ukuran harus seimbang karena semua yang ditampilkan dihitung nilai gizinya, harus seimbang sesuai anggota keluarga yang mengkonsumsi, harus beragam jenis, menggunakan piring berwarna putih, harus ada vitamin wajib ada nabati ( kacang-kacangan), .inovasi terbaru, harga irit, teknik pengolahan cepat yang terdiri dari sarapan, makan siang, makan malam.

Baca Juga:  Polres Labuhanbatu Ringkus Residivis Narkoba Bersama Kawan Kawannya

 

Selanjutnya untuk pengolahan pangan Lokal non beras dan non terigu berbahan dasar pisang, peserta dibebaskan berkreasi dengan memunculkan olahan pangan kreasi baru, mudah membuatnya, tampilan menarik dan enak.(Defrijon. Dt. RSA)

Bagikan :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.